back to top
30.2 C
Pangkalpinang
BerandaNewsProgram Tukar Tambah Timbangan Saldo Baru Dengan Bantuan Dari Arsip

Program Tukar Tambah Timbangan Saldo Baru Dengan Bantuan Dari Arsip

Merek menyadari bahwa penjualan kembali hanyalah salah satu bagian dari strategi omnichannel dan cara menyampaikan kisah yang konsisten secara online dan di toko, dan mereka mengasah kemampuan untuk membeli dan menjual barang bekas secara eceran. Salah satu merek tersebut, New Balance, menambahkan program tukar tambah di dalam toko ke hampir 100 lokasi yang berpartisipasi, melalui kemitraan dengan Archive.

“Kami ingin memikirkan strategi dan rencana untuk memasuki pasar penjualan kembali. Kami sebenarnya melakukan uji coba pakaian jadi beberapa tahun lalu,” kata John Stokes, direktur keberlanjutan di New Balance.

Percontohan ini berkisar pada pakaian jadi, namun karena sebagian besar bisnis New Balance adalah alas kaki, perusahaan ingin menemukan solusi untuk alas kaki. “Pada dasarnya, kami membentuk tim kecil ini secara internal dan mengevaluasi calon mitra serta pendekatan apa yang harus dilakukan,” kata Stokes. “Kami baru saja melalui proses melihat berbagai opsi dan melakukan beberapa pemodelan dengan beberapa calon mitra tersebut. Kami merasa nyaman dengan Archive.”

New Balance meluncurkan pasarnya pada bulan Februari dan pada saat itu memiliki program tukar tambah di dalam toko yang tersedia di sekitar 6 hingga 8 lokasi. “Kami mulai menguji proses itu dan mengatasi beberapa bug. Di sisi teknologi, banyak hal yang harus dibicarakan satu sama lain,” kata Stokes.

Pelatihan asosiasi dan cara kerja alur di toko telah dipelajari. Konsumen berinteraksi dengan rekanan di toko yang memiliki aplikasi di perangkat mirip iPad. Mereka dapat melihat berapa jumlah tukar tambah produk mereka dan kemudian diberikan kartu voucher, yang seperti kartu hadiah, sejumlah dolar untuk pembelian barang baru.

“Ini telah diterima dengan baik oleh konsumen,” kata Stokes. “Ini juga diterima dengan sangat baik secara internal. Tampaknya ada banyak minat dan kegembiraan di dalamnya dan itu benar-benar tergantung pada pelaksanaannya dan menjadikannya pengalaman yang baik bagi orang-orang sehingga Anda dapat berpartisipasi.”

Keberlanjutan adalah masalah besar bagi New Balance. Perusahaan ini baru saja menerbitkan laporan keberlanjutan tahunannya, yang menyatakan bahwa pengurangan emisi Cakupan 3 sebesar 50% pada tahun 2030 merupakan tujuan utamanya. “Kami memiliki beberapa tujuan keberlanjutan yang cukup agresif,” kata Stokes. “Program penjualan kembali ini (tukar tambah secara online dan di toko) adalah yang pertama di bawah payung tersebut. Kami melihatnya sebagai satu bagian dari teka-teki. Melakukan transisi ini bukanlah akhir dari segalanya. Kami dapat belajar banyak tentang sistem kami sendiri dan kami dapat mempelajari bagaimana konsumen berperilaku di bidang ini dan apa yang mereka butuhkan, dan secara keseluruhan, mulai melakukan transisi langkah demi langkah dan mengarahkan segala sesuatunya ke arah model sirkular.

“Perusahaan ini berjalan dengan sangat baik dan berkembang, jadi mencoba mengurangi setengah emisi pada saat yang sama merupakan sebuah tantangan besar,” katanya. “Kami melakukan banyak hal berbeda seputar transisi energi terbarukan dan perubahan material.”

Salah satu pendiri dan CEO Archive, Emily Gittins, mengatakan perusahaan tersebut diluncurkan dengan gagasan untuk menjaga produk tetap digunakan selama mungkin. Archive mendukung peluncuran tukar tambah di toko New Balance.

“Kami memiliki beberapa peluncuran hebat, dan melihat banyak program hebat dengan beberapa mitra kami sebelumnya,” kata Gittins. “Kami melihat bagaimana mereka mengembangkan dan mengembangkan program-program ini dari waktu ke waktu hingga menjadi aliran pendapatan yang sangat besar. Sekarang, kami bekerja sama dengan merek untuk pengembalian yang rusak. Kami telah mengembangkan teknologi kami untuk memenuhi kebutuhan tersebut.”

Program tukar tambah mendatangkan pelanggan baru ke New Balance dan membangun loyalitas. “Orang-orang mencari merek hebat dengan harga lebih rendah di mana merek tersebut berdiri di belakang kualitas produk dan memiliki cara berbelanja yang bermerek,” kata Gittins. “Dari sudut pandang penjual, orang-orang mencari cara untuk memaksimalkan keuntungan yang mereka peroleh dan betapa mudahnya pengalaman tersebut. Pergi ke toko New Balance dan mengembalikan pembelian sebelumnya serta mendapatkan kartu hadiah adalah cara yang sangat mudah untuk melakukannya.”

Banyak produk yang dikembalikan ke New Balance tidak dapat dijual kembali. “Ini benar-benar akhir dari kehidupan dan apa yang Anda lakukan dengan itu,” kata Stokes. “Itu adalah ruang yang sangat aktif bagi kami saat ini dan juga banyak merek lain di industri yang tertarik dengan ruang tersebut dan mencoba untuk memperluas beberapa solusi untuk produk-produk tersebut.”

latest articles

explore more

Leave a reply

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini