oleh

Gubernur Babel Sampaikan LKPJ Tahun Anggaran 2020

PANGKALPINANG, BNBABEL.COM – Tahun 2020 menjadi tahun yang berat bagi hampir seluruh pemangku kebijakan mulai pusat hingga daerah, termasuk Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel), hal itu disebabkan karena adanya wabah Pandemi Covid-19.

Namun berkat kerja keras dan sejumlah langkah inovatif serta revolusioner yang dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Babel di bawah kepemimpinan Gubernur Erzaldi Rosman mampu melaksanakan berbagai program kerja yang diagendakan pada Tahun Anggaran 2020. Hal itu diketahui dalam Rapat Paripurna Penyampaian Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Tahun Anggaran 2020, Rabu (31/03/2021).

Dihadapan anggota DPRD Babel, Gubernur menyampaikan gambaran umum situasi yang dihadapi di tengah pandemi yang menghadang pada tahun 2020, pelaksanaan APBD berjalan lancar meskipun kurang optimal.

“Kita sadari bersama, tahun 2020 yang disertai munculnya pandemi Covid-19 merupakan situasi dan kondisi yang sama sekali tak terbayangkan. Ini menjadi tahun penuh tantangan dan ujian berat sehingga membutuhkan kesabaran revolusioner,” ucapnya.

Oleh karena itu, Pemprov. Babel mengeluarkan kebijakan dengan melakukan refocusing dan realokasi anggaran terkait penanganan Covid-19 dan juga pemberian bantuan untuk para pedagang dan para pekerja informal, industri kecil menengah, usaha mikro, kecil dan menengah serta masyarakat yang terdampak pandemi.

Orang nomor satu di Babel itu juga memaparkan kenaikan dari segi kualitas pembangunan manusia yang dilihat dari capaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM) pada tahun 2020 memiliki nilai 71.47, meningkat sebesar 0.17 dibanding tahun sebelumnya.

“Komponen IPM diantaranya umur harapan hidup, angka harapan lama sekolah, rata-rata lama sekolah, dan pengeluaran per kapita rata-rata penduduk,” ungkapnya.

Terkait kebijakan pengelolaan keuangan daerah pada tahun 2020, target pendapatan penerimaan daerah selama tahun 2020 ditargetkan Rp748 miliar, dengan realisasi sebesar Rp687 miliar atau 91.85 persen

Sementara, belanja daerah pada tahun 2020 ditargetkan sebesar Rp2.77 triliun, dengan realisasi sebesar Rp2.57 triliun atau 92.82 persen. Pembiayan daerah tahun 2020 ditargetkan Rp220 miliar dengan realisasi Rp220 miliar atau 100 persen.

Adapun struktur perekonoman Provinsi Babel pada tahun 2020 didominasi oleh lima lapangan usaha, yakni:
1.Pertanian, kehutanan dan perikanan (20,47 persen)
2.Industri pengolahan (18,76 persen)
3.Perdagangan besar dan eceran, serta reparasi mobil dan sepeda motor (15,33 persen)
4.Kontruksi (10,22 persen)
5.Pertambangan (8,54 persen)

Gubernur Erzaldi menambahkan permasalahan dalam penyelenggaran urusan secara umum pada tahun 2020 adalah rasionalisasi anggaran. Namun berkat kerja keras kita bersama permasalahan tersebut dapat kita atasi sehingga pelaksanaan program dan kegiatan prioritas dapat terlaksana sesuai rencana.

“Harapan kita program di 2021 lebih terarah, fokus, efektif, dan efisien sehingga perekonomian kita lebih baik. tentunya dengan kolaborasi dan sinergi, dalam hal ini Pemprov Babel dengan DPRD serta Forkopimda lainnya,” pungkasnya.

Pada kesempatan yang sama, Ketua DPRD Babel, Herman Suhadi mengapresiasi LKPJ Gubernur tahun 2020. Kemudian DPRD Babel akan mengkaji secara mendalam untuk menghasilkan Rekomendasi DPRD sebagai peningkatan kinerja Pemprov. Babel ke depan.

“Gubernur agar dapat menugaskan Perangkat Daerah dalam membahas LKPJ tahun 2020 ini secara mendetail dan rinci sehingga menghasilkan rekomendasi DPRD,” ujarnya.

Penulis : Ib

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *